Segala yg terkandung/ terisi di rumah ini adalah terpelihara dan hak milik ZR. Segala karya atau bentuk penulisan adalah tidak dibenarkan sama sekali untuk ditiru, sila hormati.

Terima Kasih kerana mengunjungi dan menjadi pengikut Blog
ini.



Tuesday, January 18, 2011

SAYANG AWAK

ZR                                                  

SAYANG AWAK ~ PART 6

Hari ini hati terasa kosong, entah mengapa agak sukar untuk Aina tafsirkan, betapa perasaanya tersayat. Sampai hati mak dan ayah meneruskan juga pertunangannya dengan lelaki yang tidak pernah dia kenali, nama pun baru tahu dua hari lepas.

Aina Cuma memandang kaku kotak cincin yang tersimpan diatas meja soleknya, Kotak itu tidak pernah dibuka semenjak dari hari mak menerima cincin itu dari keluarga Tengku Ariff Durrah.

Sekilas hatinya meningati detik manis bersama hakimi, kau kejam hakimi sampai hati kau biarkan diri ini begini….tapi tak mengapa kau aku kan buktikan pada hakimi yang pilihan mak dan ayah memang tepat aku akan tunjukkan pada hakimi biar padan muka dia. Reaksi Aina berubah seketika bila memikirkan peristiwa bersama Hakimi tempoh hari.

Aina pantas memegang kotak cincin, perlahan-lahan jemarinya mengusup kota itu, rasa damai dan tenang. Mengapa perasaannya berubah  bila menyentuh kotak itu, adakah benar dia mencintai Aina atau memang dia yang tertulis untuk membimbing Aina.

“Ha apa yang menung bekas cincin tu” Ain yang datang mematikan gelodak dijiwa Aina.
“Tenung sahaja tak membawa sebarang erti”. Aku cuba menyembunyikan resah yang bersarang malu pun ada.

“Orang tua cakap makin ditenung makin kita tahu apa yang tersimpan, kenapa tak pakai lagi cincin yang tersimpan” Ain cuba mengambil bekas cincin ditangan Aina.

“Siapa yang nak pakai Ain ke, kalau nak akak boleh je sarungkan.” Aku dengan muka selamba, sedang dalam hatiku ingin juga melihat bagaiman rupanya cincin yang menjadi reantaraan antara aku dan dia.

“Akak ni orang tu dating dengan ikhlas nak mendirikan masjid tapi akan seperti tak mempunyai jiwa, dah le waktu mereka datang akak pwergi kerja, bukan ke mak dah bagiatu akak.” Ain merungut melihat perangaiku

“Akak ada ke akak tak ada ke tetap mengikut perancangan makkan?” Ada nada kekesalan di suaraku.

“Kenapa akak tidak bersetuju dengan ikatan ini, bukankah ini yang akak mimpikan, Bukankah ini yang akak hendakkan.” Ain memberiku soalan yang aku sendiri belum mampu untuk menjawabnya.


Aku terus membisu aku sendiri tidak pasti memang ini yang aku inginkan, memang ii yang aku dambarkan tapi bukan dengan dia.

“Akak tak dengan dengan abg Durrah ke?” Ain melemparkan senyuman

“EEEE abang Durrah tolonglah, geli le akak dengar, tetiba berabang pulak.” Aku memandang wajah ain dengan mimic muka yang sengaja ku buat-buat.

“Yalah diakan bakal suami akak merangkap abang ipar Ain mestilah panggil dia abang.” Ain meluahkan

“Helllo tunang je ya belum kahwin macam-macam boleh jadi.” Aku mengharapkan pengucapan ku itu termakbul

“Alah kak Ain sentiasa mendoakan moga akak dan abang durrah akan menjadi suami isteri yang paling bahagia.” Ain bingkas bangun keluar dari bilikki, mungkin mengelakkan dikerjakan.

Aku buntu kenapa semua orang amat menyokong si durrah tu

“Tengku Ariff Durrah”. Entah betul ke tak tengkunya itu aku membebel seorang diri, lantas ku letakkan kembali bekas cicncin niat untuk membuka cincin termati disitu.

2 comments:

  1. baru sempat yana lawat blog2 kwn...skrg dah tak bz...;d/teruskan penulisan ye zanna..yana suka baca...;d

    ReplyDelete
  2. Salam..Yana
    terima kasih bebanyak

    ReplyDelete

TQ..TQ Atas kata-kata comel